Anggota TNI AL Dikeroyok Sejumlah Brimob di Maluku, Jenderal Bintang Dua Ini Ungkap Kronologinya

Viral di media sosial peristiwa pengeroyokan anggota tni AL oleh sejumlah anggota Brimob Polri di Maluku.

 

Kepala Pusat Penerangan (Kapuspen) TNI Mayjen Nugraha Gumilar menjelaskan, anggota TNI AL tersebut bertugas di Lanal Aru, Kapal Angkatan Laut Pulau Trangan, Dobo, Maluku. Sedangkan yang menganiaya merupakan sejumlah oknum anggota Brimob Kompi C Yon Pelopor Dobo.

 

“Memang benar terjadi keributan kecil antara anggota Kompi C Yon Pelopor Brimob dan anggota Lanal Aru Kepulauan Aru. Dan Lanal Aru & Danki C pelopor,” kata Gumilar melalui keterangan tertulisnya, Minggu (21/1/2024).

 

Gumilar menegaskan bahwa kejadian tersebut sudah diselesaikan. Namun ia belum memerinci penyebab terjadinya pengeroyokan pada Sabtu 20 Januari 2024 itu.

 

“Sudah bertemu untuk menyelesaikan masalah ini dan saat ini keributan tersebut sudah selesai,”pungkasnya.

 

Sebelumnya, viral di sosial media aksi pengeroyokan anggota tni AL oleh sejumlah Brimob di Maluku. Kejadian itu pun menjadi tontonan sejumlah pedagang di Pasar Timur.

 

Berdasarkan informasi yang diterima, pada pukul 10.00 WIT, sekitar 10 personel anggota Brimob Kompi C Yon Pelopor Dobo sedang melaksanakan patroli rutin menggunakan kendaraan dinas truk Brimob.

 

Saat tiba di Pasar Timur, kendaraan sepeda motor milik anggota TNI AL menghambat laju mobil patroli Brimob.

 

Seorang anggota TNI AL, yang tengah berbelanja di pasar tersebut, memberikan isyarat kepada anggota Brimob untuk melintas dengan pelan karena kepadatan aktivitas masyarakat di Pasar Timur. Namun, isyarat tersebut tidak diterima positif oleh anggota Brimob.

 

Mobil patroli Brimob pun berhenti dan turun. Kemudian, ada sejumlah oknum Brimob tiba-tiba memukul anggota TNI AL. Meskipun dua anggota TNI AL yang berada di lokasi mencoba memberikan informasi tentang identitas mereka, aksi pemukulan masih terus berlanjut. (msar)

Mungkin Anda Menyukai